Sabtu, 29 Juni 2013

Polisi Maling


oke, dari judul diatas mungkin sebagian besar orang udah tau kalo polisi maling adalah sebuah permainan, ya bisa dibilang juga mainan tradisional, buat yang belom tau, permainan ini adalah permainan yang cukup mengasikkan, jadi sejumlah pemain dibagi menjadi 2 kelompok yang sama rata jumlahnya, ada kelompok maling dan kelompok polisi, jadi polisi bertugas menangkap maling, maling yang udah ketangkep, dibawa ke markas polisi dan boleh lepas kalo maling lain yang masih bebas berhasil menyentuhnya (kalo penjara beneran aturannya kea gini, maling bukan cuma nyuri motor kali ya, bisa-bisa nyolong pesawat juga), ya harus lari-larian, ini mainan emang ngelatih kegesitan seseorang, dari dulu gue terus mikir kalo ada orang yang nanya, "lebih capek siapa polisi atau maling?", gue juga masih belum menemukan jawaban apakah mainan ini termasuk mainan orang-orang tolol?. Karena diluar pemain harus membuang energi yang seharusnya masih bisa dipake buat kerjaan lain, mereka juga bisa kehilangan harta benda, contohnya, mereka bisa kehilangan sendal, karena ngga jarang sendal-sendal putus karena permainan ini, bukan salah permainannya sih, ini merupakan salah pemainnya yang terlalu bernafsu, hingga menyebabkan putusnya sendal, Tapi walaupun ini mainan tradisional dan kesannya sia-sia dan tolol, ternyata masih banyak yang suka mainin permainan ini, ya gue akuin sih, gue dulu juga suka main ginian pas masih kecil, gue juga termasuk pemain yang paling semangat dan punya dedikasi cukup tinggi terhadap kelompok.
Waktu SMP, gue jarang langsung pulang kerumah setelah pulang sekolah, gue masih sering main-main dulu disekolah ato di komplek.
Waktu itu gue pernah main polisi maling sama temen-temen les gue, karena udah 2 tahun bareng-bareng jadi seangkatan udah cukup akrab, dan ini waktu perpisahan sekalian buka puasa bersama setempat les, jadi sambil nunggu waktu buka puasa, kita main polisi maling. Dan inilah polisi maling yang paling amazing menurut gue.
Gue masuk kelompok maling, kalo menurut gue, jadi maling emang lebih gampang, karena bisa ngumpet dimana-mana. oke kami sepakat untuk membatasi wilayah permainan, dan kali ini kami nyoba buat bikin pembatasan wilayah paling luas yang pernah kita sepakati, setengah dari wilayah Rawamangun adalah tempat kita bermain, benar! Ini tindakan paling gila yang pernah gue dan temen-temen gue lakuin, karena kita mikirnya juga pasti memungkinkan, karena waktu itu yang main ada sekitar 40-60 orang ( anak cowo setengah angkatan), jadi bukan ngga mungkin kita buka lapak mainan sampe hampir ke veldrum rawamangun.
Oke, permainan pun dimulai, gue yang jadi maling berusaha lari sekenceng-kencengnya
buat ngindarin kejaran polisi, gue sempet bingung mau kemana, akhirnya gue ngikutin temen gue kearah pasar Sunan Giri namanya Dito.
"Gila lo Dit! Mau ngumpet dimana?", gue pun bertanya.
"Tenang aja, gue punya tempat", jawabnya
Mau ngga mau, gue harus ngikutin dia, karena dibelakang udah banyak polisi yang pada mencar.
Setelah beberapa lama gue ngikutin Dito, tiba-tiba dia lari menuju BUKAN pasar Sunan Giri, melainkan sebelahnya, kuburan Sunan Giri.
"Ga bakal ada yang mikir kalo kita ngumpet disini boy! Hahaha", ucapnya dengan yakin.
Wah gila! Gue baru sadar kalo temen-temen les gue punya kegilaan diatas rata-rata bahkan sudah menjurus ke cacat mental.
Ya dengan bimbang gue ngikutin dia. Dia berlari kecil menuju sebuah kayak kantor administrasi makam gitu, dan dia ngumpet dibelakangnya. Gila! Parah! Bloon! Idiota! Autism! Nih orang! Ya emang gue aku sih, kalo misalnya si Dito ini jadi maling beneran, dia ngga bakal ketangkep sekalipun orang sekampung yang ngejar dia.
Ya walaupun dia nemuin tempat persembunyian yang pas, tapi gue masih adalah perasaan takut, kuburan gitu, hari juga udah sore, menjelang magrib, udah jam 5 ato setengah 6an lah, dan udah pasti banget nih tempat banyak yang nunggu, gue tiba-tiba inget cerita nyokap gue, katanya dulu ada temennya dia yang maen umpet-umpetan di kuburan pas mau magrib, eh dia ilang, katanya diculik kolong wewe, terus ditemuin di kalimantan! yaa diculik kolong wewe sih juga gapapa asal nanti dibawanya ke Inggris jangan ke Kalimantan. Dan perasaan takut gue pun makin menjadi-jadi di kala itu, mulailah gue membicarakan perasaan gue ini ke Dito (halah)
"Dit, ngumpet di tempat laen aja yok! Gue takut dicolek dari belakang nih", gue memohon
"udah, toyor aja kepalanya kalo ada yang berani nyolek lo!", jawabnya
"kalo yang gue toyor nanti ngga ada kepalanya gimana Dit?", jawab gue, sambil nakut-nakutin si Dito
"Wah gila lu tar mulut lo! Yaudah ayo ah cari tempat laen aja!!", jawabnya dengan nada agak kesel
"Makanya jangan sok heroic lo! Hahaha", gue ledekin.
"apa kata lo deh!", jawabnya pasrah.
"kalo tadi gue ngga ngikutin lo, terus ngga ada yang ngingetin lo nyari tempat laen buat ngumpet, lo udah ditarik masuk kuburan lo sama yang jaga, bego! Makasih lo sama gue! Hahaha"
"..........brengsek", Dito pasti ngga tau mau ngomong apa lagi
dan gue pun berhasil nakut-nakutin si Dito, hahaha.
Oke, Let's find another place for hide, gue ngikutin Dito lagi. Oh iya, gue ngikutin anak idiot yang satu ini daritadi karena satu alasan, dia adalah satu-satunya anak yang mendingan lah mentalnya dibanding anak-anak yang laen, masih mending dia milih kuburan buat tempat ngumpet, daripada gue ngikutin anak-anak yang laen yang mungkin ngumpet di salon spa wanita, kan bisa ditamparin orang. Dito memilih tempat yang agak mendinganlah dari yang tadi, di pos satpam parkiran Bank, tapi malangnya nasib kita, tempat itu udah diduduki polisi! Dan kita tertangkap! Aaarggh!!. Mungkin karena kita terlalu ribut lari-larian di parkiran itu, satpam bank yang lagi duduk di deket pager tiba-tiba meneriaki kita, "WOY! MAEN JANGAN DISINI!", dan kita berempat (2 orang polisi) pun mengambil langkah seribu, disinilah sangat terlihat solidaritas antara polisi dengan maling, dan kesempatan emas buat kabur ini ngga kami buang sia-sia, disaat si dua orang polisi sibuk dengan pelariannya, gue dan Dito berbalik arah, gue menuju warsun dibelakang SMP gue, dan itu jaraknya kira-kira 2 km dari tempat les gue yang saat itu dijadikan sebagai markas polisi, jarang yang ngga deket, tapi demi keselamatan kita, kita rela nyari tempat persembunyian sejauh itu. Namun, entah apa strategi yang dipakai polisi sehingga semua petugasnya dapat berpencar di tempat-tempat yang tepat, yak benar! Kita hampir tertangkap, untungnya kita bisa lari lagi, dan kini kami memutuskan untuk memilih tempat ngumpet yang lebih dekat dengan gedung tempat les kami, tapi tiba-tiba ada sms yang berisi kalo maen polisi malingnya udah selesai, semua peserta disuruh kembali ke tempat les buat buka puasa, ya waktu itu emang udah jam 6. Dan kembalilah kita ke tempat les dengan keadaan badan yang berkeringat, gue liatin satu-satu anak-anak yang ikutan main, gue ngga tau kemana mereka pergi dan ngindarin kejaran polisi selama ini, yang gue liat disitu, keadaan mereka lebih mengenaskan dibanding keadaan gue sama Dito, badan mereka lebih berkeringat, kayak orang abis nyebur got, bahkan ada pula yang sepatunya jebol, ada yang bajunya sobek, celananya bolong, topinya ilang, bajunya kotor, tapi sebagian besar dari mereka ngga ada yang ketangkep sama polisi.
"gila ye, kayak abis perang Vietnam aja mereka, hahaha", kata Dito tiba-tiba.
Dengan kejadian ini, gue baru sadar makna omongan salah satu nasehat bokap gue, "there is no sweet without sweat".
Dan inilah salah satu pengalaman autis gue tentang polisi maling.
Kesimpulannya adalah, tetaplah lestarikan permainan bodoh ini, karena permainan ini dapat membangun solidaritas dengan mudah, dan mengandung nilai moral yang dapat diterapkan di kehidupan sehari-hari.

Tidak ada komentar: